Monday, April 14, 2014

BAHAYA SARCASM

Sarcasm mungkin berbunyi lebih sopan atau lebih intelek. Ia bermaksud gaya bahasa sindiran dan lebih berkias.

Pada awal trend sarcasm meluas, ia dilihat agak menghiburkan. Namun akal pendek kita terkabur dengan kesannya dalam jangka masa panjang.

Budaya sarcasm mampu menghilangkan daya sensitiviti seorang muslim berbahasa. Ia merendahkan maruah orang yang berbicara tatkala dia menyindir orang lain. Ia turut melenyapkan ketinggian budi, keindahan berbahasa dengan yang sepatutnya.

Lebih malang lagi, ia merosakkan dakwah kerana runtuhnya moral dalam pendekatan dan sentuhan dakwah dan memberi fitnah pula, terutamanya dalam penggunaan media sosial.

Budaya ini berada di tahap yang membimbangkan apabila hampir semua isu disarkaskan di ruangan maya ini. Ia menjadikan kita kelihatan hodoh dan tidak berperikemanusiaan.

Saya dengan terus terangnya ingin mengajak diri saya dan saudara saudari meninggalkan perbuatan sarkastik kerana ia mensarkaskan kehidupan yang serius ini menjadi seperti tidak bernilai. Agama tidak mengajar kita menyindir orang yang tidak beragama mahupun pendosa. Perbuatan ini malah menjadikan kita pendosa (naudzubillah) dan lebih ter'aib.

Moga Allah mengampunkan dosa-dosa kita.

Tuesday, April 08, 2014

Meninggal dan meninggalkan

Dalam hidup ini saya pernah, banyak kali terfikir untuk mula menjadi diri saya yang baru.

Delete semua email, Facebook, blog. Yang tinggal adalah diri saya yang bebas dari perkara-perkara lampau. Sejujurnya Facebook, sedikit sebanyak telah menganggu kelancaran hidup saya.

Saya ingin sekali meninggalkan kerja yang sekarang.
Pindah ke tempat baru.
Hijrah.

Sayangnya hidup saya teralu banyak perkataan tapi. Rasa sayang kepada apa yang saya ada membuatkan saya rasa tak kuat untuk melakukannya.

Mungkin saya memerlukan sebab yang kuat- meminta Allah menguatkan saya, atau saya akan meninggal tanpa sempat meninggalkan apa yang saya cinta.

Hidup tanpa perancagan memang akan jadi begini- menyesal tidak merancang.

Sunday, April 06, 2014

Kahwin Hujung Tahun.

Amboi. Off all topics in the entire world.

After some time when we are bounded with married friends and people, we get offended. "Kenapa aku tak kahwin lagi".

Well I have always reminded myself of two things.
1.Never get married just because I see anyone else married.
2. Kalau tak dapat apa yang suka, sukalah apa yang dapat. Hidup ini anugerah, rezeki. Terlalu pendek untuk dibuang pada apa yang belum pasti.

Jodoh tak pernah lambat. Takdir tak pernah lewat. Macam yang kita selalu kata, mati tak tunggu sesiapa. Sama je konsep dia sebenarnya. Yang penting kita berusaha. Minta. Doa pada Allah.

I am writing thisss oh why oh whyyy?

Sebab.. bulan lepas, bulan ni, bulan depan, bulan Jun.. adaa je sepupu ngan kawan kahwin, dan ada yang baru dapat anak, and life feels a little messed bila pakcik makcik, kawan-kawan asyik taanya bila.

Jawapan saya: "Hujung Tahun". hahaaa.. hujung tahun bilatah saya pun taktahu.

Tuesday, January 07, 2014

Penat

Pernah rasa penat sampai hanya mampu terbaring tak buat apa-apa? Atau, terfikir, ada waktu lain yang kita mampu buat semuanya dalam satu masa?

Ya. Semua orang pernah. Saya juga.Ia berlaku kerana kita memberikan masa kita untuk itu. Meluangkan masa untuk benda entah apa-apa. Memberi ruang untuk diri memberi reaksi terhadap apa yang berlaku. Membiarkan diri marah, ada masa untuk memerhatikan kelewaan orang lain.

Ini perkongsian yang saya tafsirkan daripada Twins of Faith yang temanya The Sunnah The Better. Kata Speaker yang mengambil Rasulullh sebagai qudwah, katanya;

"Rasulullah adalah orang yang paling sibuk di dunia. Baginda mengimamkan solat 5 waktu setiap hari selama 23 tahun, mengetuai peperangan, suami kepada berbelas isteri, bapa kepada puteri-puterinya, ketua negara, pemimpin rakyat. Namun baginda adalah manusia yang paling banyak tersenyum, jarang marahnya, santun peribadinya. Baginda manusia sempurna untuk dijadikan contoh.. Tidak pernah sekali pun kita mendengar mana2 hadith tentang Rasulullah memarahi orang lain kerana sesuatu yang remeh. Ini kerana Rasulullah tidak memperuntukkan masa untuk marah.."

Ada kajian menyatakan bahawa semakin sibuk seseorang, semakin dia kurang marah. Ini kerana dia tidak punya masa untuk marah. Sebaliknya, semakin kurang tugas seseorang, semakin banyak masanya untuk memerhatikan kepincangan orang lain dan memberikannya masa untuk merapu atau marah.

Kita muslim. Kita sibuk. Kerja kita lebih banyak dari masa yang ada, kecualilah kalau kita muslim yang menganggur dan bersidai-sidai di tepi jalan kehidupan ini.

Menulis ini, sebenarnya adalah sebab saya terlalu down pada hari ini. Teringat pula dapatan dari program Twins of Faith. Memberitahu diri bahawa kita tak ada masa pun untuk merasa down, jatuh tergolek-golek.

Dah.

Rasulullah orang yang paling banyak ujiannya. Namun, bagindalah orang yang dilihat paling banyak tersenyum. Kita jugalah yang tarik muka panjang sedepa semata-mata kerana tak ada mood nak senyum.

Kasihan. Jangan jadi hamba mood, jadi hamba Allah!

 

.it is the best of times..it is the worst of times. | Creative Commons Attribution- Noncommercial License | Dandy Dandilion Designed by Simply Fabulous Blogger TemplatesPrinter Ink Replacement